Bareskrim Limpahkan Doni Salmanan dan Barang Bukti Kasus Quotex ke Jaksa

TK / Hukum / Senin, 04 Juli 2022, 11:31 WIB

Doni Salmanan | Foto: ist

JAKARTA - Penyidik Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri menyatakan bakal melimpahkan tahap II atau menyerahkan tersangka dan barang bukti kasus dugaan penipuan aplikasi Quotex pada esok hari 5 Juli 2022.

Kasubdit I Dit Tipid Siber Bareskrim Polri, Kombes Reinhard Hutagaol mengungkapkan, Doni Salmanan selaku tersangka kasus itu akan dilimpahkan dengan sekira 141 barang bukti yang disita, mulai dari rumah hingga beberapa mobil mewah.

"Telah dilakukan pemindahan barang bukti, untuk dilakukan tahap II, penyerahan BB dan tersangka Doni Salmanan dengan LP no LP/B/0059/II/2022/SPKT/Bareskrim Polri, tanggal 3 Februari 2022," kata Reinhard kepada awak media, Jakarta, Senin (4/7/2022).

Adapun barang bukti yang disita dalam perkara ini, terdiri dari istri Doni Salmanan, Dinan Nurfajrina Fauzan adalah, satu mobil Porsche 911 Carera, satu motor Kawasaki Ninja, dua mobil CR-V, satu mobil Fortuner, satu motor Ducati dan masih banyak lainnya seperti baju, tas serta sepatu mewah.

Sedangkan, barang bukti yang disita dari tangan Doni Salmanan diantaranya, dua rumah mewah yang berada di kawasan Bandung, Jawa Barat serta alat bukti lainnya.

"Tahap ini akan dilakukan di Kajari Bale Endah Bandung, pada hari Selasa 5 Juli 2022. Barang-barang akan diserahkan kepada Jaksa Penuntut Umum di Kajari Bale Endah," ujar Reinhard.

Diketahui, Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri merampungkan berkas penyidikan kasus dugaan penipuan Aplikasi Quotex dengan tersangka Doni Salmanan, pada 18 April 2022 lalu.

Doni Salmanan telah ditetapkan sebagai tersangka terkait kasus dugaan penipuan opsi biner atau trading binary option lewat Platform Quotex. Doni ditetapkan sebagai tersangka usai menjalani pemeriksaan lebih dari 13 jam.

Doni Salmanan akan dikenakan pasal berlapis yakni Pasal 45 Ayat (1) Juncto Pasal 28 Ayat (1) Undang-Undang ITE ancamannya 6 tahun penjara.

Kemudian Pasal 378 KUHP ancaman penjara 4 tahun, dan Pasal 3 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang dengan ancaman 20 tahun penjara.

 

Berita Lainnya






Berita Terbaru

Senin, 15 Agustus 2022, 19:23 WIB

Timsus Polri Geledah Rumah Ferdy Sambo di Magelang

Senin, 15 Agustus 2022, 19:19 WIB

Surya Darmadi Dijemput Jaksa di Bandara Soetta

Senin, 15 Agustus 2022, 18:12 WIB

Ratusan Warga Kunjungi Tebet Eco Park

Senin, 15 Agustus 2022, 12:41 WIB

Pengacara: Surya Darmadi Tiba di Indonesia Hari Ini

Senin, 15 Agustus 2022, 12:37 WIB

Polri Agendakan Pemeriksaan Istri Irjen Ferdy Sambo