Polri Siap Bantu KPK di Kasus Dugaan Korupsi Lukas Enembe

TK / Nasional / Rabu, 21 September 2022, 12:07 WIB

Gubernur Papua Lukas Enembe

JAKARTA - Mabes Polri mengaku siap memberikan bantuan kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait penegakan hukum dalam kasus dugaan gratifikasi Gubernur Papua Lukas Enembe.

"Hakikatnya Polri senantiasa memberikan bantuan apabila dibutuhkan oleh instansi terkait," ujar Kabag Penum Humas Polri Kombes Nurul Azizah saat dikonfirmasi, Rabu (21/9).

Diketahui, KPK telah menetapkan Lukas Enembe sebagai tersangka. Meski tidak menyampaikan secara detail perihal kasusnya, KPK menyinggung penyalahgunaan dana otonomi khusus (otsus).

Namun, hingga saat ini KPK masih belum berhasil menangkap Lukas. KPK mengaku berencana melakukan upaya penjemputan paksa terhadap Lukas.

Akan tetapi hal itu masih belum dilakukan karena banyak warga yang berkumpul di kediaman Lukas di Papua.

Wakil Ketua KPK Alexander Marwata mengatakan, upaya jemput paksa terhadap Gubernur Papua Lukas Enembe masih melihat perkembangan situasi yang ada.

Marwata menuturkan pihaknya juga tak ingin memaksakan penjemputan paksa Enembe karena situasi di Papua tengah tidak kondusif.

Sementara itu, Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menemukan transaksi perjudian di sebuah kasino oleh Gubernur Papua Lukas Enembe sebesar Rp560 miliar.

Ketua PPATK Ivan Yustiavandana mengatakan pihaknya mendapat informasi aktivitas perjudian Lukas itu dilakukan di dua negara berbeda. Transaksi itu dilakukan dalam bentuk dolar Singapura.

Selain itu, PPATK juga menemukan setoran tunai senilai 5 juta dolar Singapura yang dilakukan Lukas.

Tidak hanya itu, PPATK juga menemukan pembelian jam tangan senilai 55 ribu dolar Singapura atau sekitar Rp550 juta.

 

Berita Lainnya






Berita Terbaru

Minggu, 02 Oktober 2022, 12:16 WIB

127 Orang Tewas dalam Kericuhan Arema vs Persebaya

Minggu, 02 Oktober 2022, 12:10 WIB

Operasi Zebra 2022 Bakal Digelar, Catat Waktunya!

Sabtu, 01 Oktober 2022, 15:15 WIB

BMKG: Sebagian Wilayah Jakarta Potensi Diguyur Hujan